KISAHASALUSUL.BLOGSPOT.COM

19 Perbedaan Nabi dan Rasul, Pengertian, dan Persamaannya

Sebagai seorang Muslim, kita selayaknya beriman dan meyakini adanya Nabi dan Rasul serta kebenaran ajaran yang dibawanya, sekali pun kita belum pernah melihat mereka secara langsung. Nabi dan Rasul adalah teladan yang baik. Segala perbuatan dan perkataannya merupakan contoh untuk dapat kita tiru dan kita terapkan di kehidupan sehari-hari. Adapun selain dengan mengimani keberadaan dan mencontoh segala perbuatannya, perbedaan Nabi dan Rasul juga penting untuk kita ketahui supaya kita tidak salah tafsir dan salah pengertian.

Perbedaan Nabi dan Rasul

Perbedaan Nabi dan Rasul

Dalam sebuah hadist diriwayatkan bahwa sejak awal sejarah peradaban manusia, telah turun sebanyak 124.000 Nabi dan 313 Rasul ke muka bumi. Jumlah tersebut tentu sangat banyak sekali dan mungkin akan sulit bagi kita untuk menelaah dan mengenalinya satu persatu. Oleh karena itu, beberapa pendapat menyebutkan bahwa di antara sekian banyak Nabi dan Rasul tersebut, hanya ada 25 Nabi dan Rasul saja yang wajib dipelajari. Adapun ke 25 Nabi dan Rasul tersebut antara lain:
Nabi Adam A.S., Nabi Idris A.S., Nabi Nuh A.S., Nabi Hud A.S., Nabi Saleh A.S., Nabi Ibrahim A.S., Nabi Luth A.S., Nabi Ismail A.S., Nabi Ishaq A.S., Nabi Ya’qub A.S., Nabi Yusuf A.S., Nabi Ayub A.S., Nabi Syu’aib A.S., Nabi Musa A.S., Nabi Harun A.S., Nabi Zulkifli A.S., Nabi Daud A.S., Nabi Sulaiman A.S., Nabi Ilyas A.S., Nabi Ilyasa A.S., Nabi Yunus A.S., Nabi Zakaria A.S., Nabi Yahya A.S., Nabi Isa A.S., dan Nabi Muhammad SAW.

Pengertian dan Perbedaan Nabi dan Rasul

Secara umum pengertian Nabi adalah seorang laki-laki yang mendapat wahyu dari Allah untuk dirinya sendiri dan tidak wajib untuk menyebarkan wahyu tersebut kepada umatnya. Sedangkan pengertian Rasul adalah seorang laki-laki yang mendapat wahyu dari Allah untuk dirinya sendiri dan wajib menyebarkan ajaran yang terdapat dalam wahyu tersebut kepada umatnya.

Perbedaan Nabi dan Rasul
Dari pengertian Nabi dan Rasul tersebut, lebih jauh kita dapat mengetahui apa saja perbedaan Nabi dan Rasul. Perbedaan tersebut antara lain dijelaskan pada tabel berikut ini.
Nabi Rasul
Tapi tidak diwajibkan (tapi diperbolehkan) untuk menyampaikan wahyu yang diterima kepada umatnya. Diwajibkan untuk menyampaikan wahyu yang diterima kepada umatnya.
Hanya mengamalkan syariat yang telah ada sebelumnya. Membawa syariat baru dan mengamalkannya.
Diutus hanya kepada kaum yang telah beriman. Diutus kepada kaum yang belum beriman.
Belum tentu membawa kitab suci atau suhuf. Pasti membawa kitab suci atau suhuf.
Ada Nabi yang berhasil dibunuh oleh kaumnya. Diselamatkan oleh Allah dari segala percobaan pembunuhan.

Persamaan Sifat Nabi dan Rasul

Perbedaan Nabi dan Rasul
Meskipun perbedaan Nabi dan Rasul sangat jelas seperti yang sudah dibahas di atas, namun keduanya ternyata memiliki beberapa persamaan. Persamaan Nabi dan Rasul terdapat pada beberapa sifat yang dimilikinya, yaitu
  1. Siddiq (benar), artinya segala apa yang diucapkan dan dilakukan oleh para Nabi dan Rasul adalah hal yang benar.
  2. Amanah (dapat dipercaya), artinya untuk mengemban suatu perintah dakwah, Nabi dan Rasul merupakan orang-orang yang dapat dipercaya.
  3. Fathanah (cerdas), Nabi dan Rasul adalah orang-orang yang cerdas, pintar, lagi pandai dalam banyak hal.
  4. Tabligh (menyampaikan), artinya Nabi dan Rasul diutus oleh Allah untuk menyampaikan suatu ajaran atau wahyu kepada umatnya.

Nah, demikianlah beberapa perbedaan Nabi dan Rasul beserta pengertian dan persamaannya. Semoga kedepan kita bisa mengikuti teladan yang diberikan para Nabi dan Rasul tersebut sehingga kita tergolong ke dalam golongan orang-orang yang beruntung. Amin.

0 Response to "19 Perbedaan Nabi dan Rasul, Pengertian, dan Persamaannya"